Friday, August 1, 2014

(Still) Day 2 - The Drama

Sebelum kita move on ke Magic Kingdom di hari ketiga, terlebih dahulu gue mau berbagi sekelumit cerita (masih) di hari kedua, sepulang dari Disney’s Hollywood Studios.

This is what I didn’t tell you in the vlog:

Waktu kami masih di DHS, tepatnya saat lagi ngantri Voyage of the Little Mermaid, gue dapet kabar bahwa Raya musti di-opname.

Ambyar. Ambyar hatiku berkeping-keping!

Dapet kabar begitu, tentu saja gue sedih banget, apalagi Dara masih lanjut maraton muntah. Detik itu juga, gue yakin seyakin-yakinnya bahwa trip ini beneran terkutuk. Temen seperjalanan muntah-muntah, anak di Jakarta sakit… PULANG AJA APA, YA?!

Maka—seperti yang udah gue ceritain di postingan sebelumnya—kami angkat tangan nyerah, dan memutuskan untuk balik cepet dari DHS. Pulang ke hotel aja, deh. Buat apa maksa hore-hore kalo suasana udah nggak asik? :(

***

Back at Pop Century, the first thing we did was to… sleep. Dara kudu tidur untuk ngobatin mualnya, sementara gue kudu tidur untuk ngobatin kegalauan hati. Toh gue belum bisa dapet update kondisi Raya, karena waktu itu di Jakarta udah tengah malem.

Jadi tidurlah kami selama 3-4 jam. Bangun-bangun, waktu hampir maghrib.

Sementara Dara masih tidur, gue udah seger gegara gelisah nggak kelar-kelar. The next thing I did was to contact my US Disney travel agent, dan menerangkan bahwa Raya di-opname, sehingga gue mau balik ke Indonesia duluan. Bisa nggak, sih, gue dapet refund, secara udah bayar penuh untuk paket hotel, tiket theme parks, dan dining packages selama 10 hari?

Untungnya, travel agent gue orangnya kayak Teh Ninih. Simpatik dan menenangkan. Dese menghujani gue dengan kata-kata ngademin, walaupun pada intinya, dia tetep nggak bisa berbuat apa-apa.

Travel agent gue menyarankan gue untuk bicara ke pihak Disney on-site, atau manajer hotel Pop Century sekalian. Gue bolak-balik nyoba nelpon ke front desk tapi nggak nyambung-nyambung, sampe akhirnya gue memutuskan untuk menemui sang manaher hotel sendiri.

Awalnya gue ke front desk hotel dong, ya, trus nanya, “Hi, is the manager available? I need to see him regarding my packages. I may need to leave early, because… because… because… hik hik hik…”

Yassalaaaam. Bak air terjun Curug Cimahi, airmataku tumpah ruah di pipi. Sang resepsionis pun bengong. Maaak, malunyaaa!

Ketika akhirnya sang kodok manajer nongol, dese langsung membimbing gue masuk ke kantornya. Disitu gue curhat (MASIH SAMBIL BERDERAI AIRMATA) bahwa anak gue sakit di rumah, so I may need to go back home earlier than planned. Namun mengingat gue nyampe di WDW pake duit, bukan pake daun, gue masih mikirin soal dokat yang terbuang. Apakah bisa dapet refund?

Lagi-lagi, meski respon sang manajer simpatik, do'i nggak bisa berbuat apa-apa, karena di WDW ini gue ngambil paket penuh (hotel, tiket theme park, dining packages jadi satu), bukan ketengan. Katanya, kalo gue bayarnya ketengan, masih mungkin di-refund.

Akhirnya kami cuma bisa diam membisu, hanya sesekali sang manajer menawarkan gue tisu untuk ditotol-totolin di pipi. Drama beraaaat.

***

Kelar sesi nangis-nangisan bareng manajer hotel, gue balik ke kamar dan ngontak T. Laporannya, Raya udah masuk rumah sakit, lemez berat, but overall under control. Pada akhirnya, kami sepakat bahwa IYA, gue harus pulang lebih cepet dari rencana, tapi nggak langsung pulang begitu aja. Gue tetep perlu nyicipin keempat theme park di WDW, walaupun frekuensinya nggak berulang kali seperti rencana aslinya.

T meyakinkan gue bahwa Raya baik-baik aja, ada satu kompi keluarga yang jagain dia, dan ini pasti bukan sesuatu yang serius (dan ternyata emang bukan. Dokternya salah diagnosa, Raya seharusnya nggak perlu opname, zzz…).

T juga ngingetin gue bahwa bagaimanapun juga, Vakansi Disney ini adalah sebuah impian yang udah gue rencakan setahun sebelumnya. “You go live your dream. Go, go, go.

Subhanallah, aku pinter banget cari suami :’)

***


Kelar ngontak T, Dara akhirnya bangun, trus kami memutuskan untuk cari makan aja supaya hati hepi dikit, trus... tidur lagi. Bisa lebih nenek-nenek lagi nggak, sih?! Tiduuur melulu.

Bangun-bangun, waktu udah hampir subuh. Alhamdulillah, walaupun masih galau, I felt way better. Dan karena udah seger bugar nggak ada kerjaan, syuting vlog aja, deeeh… Sekarang paham, ya, kenapa subuh-subuh kami bisa syuting vlog selincah itu. Lah wong sebelumnya tidur melulu!

Next week: the Magic Kingdom vlog
.

4 comments:

Filand said...

Akhirnyaaaa ada update, btw ikut hhn nya uss ga thn ini??

Leija said...

Filand: Kepengen buangeeet dateeeng HHN 2014! Tapi kayaknya dilarang Teguh, karena taun ini aku pigi melulu hihihi. Doain yaaa.

Filand said...

Amiiin, ayolahhh ikuttt, liat previewnya kayanya seru, aku jg pengennya dateng, dpt tiket AA cm 90rebu sajahhhh skali jalan, hahahahhaa

Putri said...

Kak Dara reka ulangnya manteppp banget!! :)))